Rabu 05 Oktober 2022 - 6:08:50 am

Peluncuran Pertemuan Tahunan Organisasi Internasional untuk Standardisasi di Abu Dhabi

  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
  • انطلاق فعاليات الاجتماع السنوي للمنظمة الدولية للتقييس في أبوظبي
Video Gambar

ABU DHABI, 19 September (WAM) – Uni Emirat Arab (UEA) melalui Kementerian Perindustrian dan Teknologi Maju (MoIAT), akan menjadi tuan rumah pertemuan tahunan Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) tahun 2022, yang diluncurkan hari ini di Pusat Bisnis ADNOC di Abu Dhabi, di bawah slogan "Kerjasama untuk Kebaikan", dan acara ini akan berlanjut hingga 23 September dengan partisipasi lebih dari 5.000 orang di tingkat regional dan internasional, termasuk perwakilan dari organisasi dan badan standardisasi nasional dan internasional, serta para ahli dan spesialis di bidang bidang standar dari lebih dari 120 negara, melalui partisipasi langsung, serta melalui fitur komunikasi visual.

UEA berupaya meningkatkan ekspor dan bekerja sama dengan badan standardisasi di seluruh dunia, sambil melanjutkan langkah negara itu sebagai pusat industri global.

Pertemuan tahunan dibuka oleh Yang Mulia Omar Al Suwaidi, Wakil Menteri Perindustrian dan Teknologi Maju, dan Ulrika Francke, Presiden Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO), menyampaikan pidato pada kesempatan peluncuran pertemuan, diikuti oleh Sergio Mujica, Sekretaris Jenderal Organisasi.

Yang Mulia Omar Al Suwaidi, Wakil Menteri Perindustrian dan Teknologi Maju mengatakan: "Standar internasional memainkan peran penting dalam mendukung ekonomi global dan memberikan kepercayaan dalam semua aspek perdagangan internasional. ISO juga mendukung pembangunan berkelanjutan, ISO berkomitmen untuk bekerja dengan anggota, pemangku kepentingan, dan mitranya untuk meningkatkan kontribusi standar untuk mendukung tindakan untuk iklim, dan kami berupaya secara terintegrasi untuk mendorong hubungan ekonomi dan perdagangan ke tingkat yang lebih tinggi, guna meningkatkan posisi UEA sebagai model global terkemuka di bidang industri, perdagangan, dan bisnis."

Yang Mulia menekankan pentingnya mendukung agenda standardisasi global dan menyelaraskan dengan standar internasional, dan mengatakan, "Kementerian Perindustrian dan Teknologi Maju bekerja sesuai dengan strategi nasional untuk industri dan teknologi maju untuk memberdayakan sektor industri dan meningkatkan kontribusinya terhadap produk domestik bruto. Peran ini meningkatkan peningkatan ekspor dengan memanfaatkan lokasi strategis UEA dengan infrastruktur dan kemampuan logistik kelas dunia, ekspor industri tahun lalu berjumlah sekitar USD 31,6 miliar, mewakili bagian penting dari industri kontribusi sektor terhadap PDB. Ekspor kami yang kuat juga mencerminkan sistem infrastruktur berkualitas di UEA dan memperkuat elemen-elemennya dalam sistem spesifikasi, standar, dan program yang terintegrasi penilaian dan akreditasi kesesuaian, yang semakin efektif, termasuk upaya kami untuk menyelaraskan dengan standar internasional dan memperkuat program kepatuhan.

Dia menambahkan, "Pertemuan tahunan pasti akan membantu menentukan arah masa depan sistem infrastruktur berkualitas, tidak hanya di UEA tetapi di seluruh dunia. Melalui sesi berbasis wawasan, kita dapat mengantisipasi pertukaran pengetahuan dan pengalaman yang bermanfaat antara lembaga pemerintah, komite penasihat dan badan standardisasi internasional, serta mitra sektor swasta."

Sementara itu, Ulrika Francke, Presiden Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO), mengatakan, "Selama setahun terakhir, kami telah menyaksikan pertumbuhan yang berkelanjutan dan lebih ramah lingkungan di bidang standar dalam mendukung agenda standardisasi global, tetapi kami memiliki lebih banyak pekerjaan untuk dilakukan sehubungan dengan meningkatnya minat global pada nilai dan pentingnya standar."

Dia menambahkan bahwa pertemuan kami minggu ini mencerminkan semangat kerja sama yang menjadi ciri kerja organisasi untuk menemukan solusi praktis, yang membutuhkan lebih banyak kerja sama untuk mengembangkan standar dan peraturan yang disepakati, dan mengadopsi kebijakan dan inisiatif efektif yang berkontribusi untuk mengatasi masalah internasional.

Pada kegiatan hari pertama diadakan sesi dengan judul "Mengembangkan Standar New Normal dan Sesuai dengan Deklarasi London" yang dikeluarkan pada tahun 2021, yang bertujuan untuk mendukung aksi iklim melalui standar internasional.

Sesi lain bertema "Berinovasi untuk Solusi Iklim Transformatif" mempertemukan para pakar dan pemimpin iklim dari seluruh dunia untuk bertukar ide dan merancang solusi iklim dalam semangat kolaboratif. Sedangkan sesi bertajuk "Coherence of the International Standardization System" membahas tantangan global yang dihadapi sistem standardisasi di seluruh dunia.

Selama minggu depan, delegasi dan pakar standardisasi akan terus berpartisipasi dalam sesi dan lokakarya khusus yang dirancang untuk memfasilitasi percakapan yang akan membentuk masa depan standardisasi, serta berbagai topik yang terkait dengan bidang tersebut, mulai dari perdagangan dan digitalisasi hingga ketahanan pangan dan kelangkaan air.

Sejumlah pejabat senior di UEA, perwakilan dari sektor swasta dan pakar terkemuka, termasuk Yang Mulia Omar Al Suwaidi dan Dr. Farah Al Zarouni, Asisten Wakil Sekretaris untuk Sektor Standar dan Perundang di Kementerian Perindustrian dan Teknologi Maju, akan berpartisipasi dalam sesi-sesi pertemuan. Selain pilihan ahli dan perwakilan dari organisasi dan badan standardisasi internasional.

Dalam rangka upaya global bersama untuk menyatukan berbagai kegiatan standardisasi dan menindaklanjuti pelaksanaan dan komitmen mereka dalam kerjasama dan koordinasi dengan badan standardisasi nasional, dan dengan cara yang berkontribusi pada pengembangan sektor produksi dan jasa mereka, pertemuan tahunan organisasi tersebut akan menjadi saksi penandatanganan sejumlah nota kesepahaman antara kementerian dan berbagai badan standardisasi nasional dan internasional.

Patut dicatat bahwa pertemuan tahunan Organisasi Internasional untuk Standardisasi, yang diadakan di ibu kota, Abu Dhabi, disponsori dan didukung oleh perusahaan dan institusi Emirat, terutama Emirates Steel, Emirates Global Aluminium, Al-Futtaim Group, dan Etihad Aviation Group, selain grup perusahaan multinasional "MCBG" dan Departemen Energi di Abu Dhabi.

Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO), yang berkantor pusat di Jenewa, Swiss, memiliki 167 negara anggota dan lebih dari 340 komite teknis. Organisasi ini tertarik dalam proses mempersiapkan spesifikasi dan standar dengan mempromosikan kerja saling melengkapi antara sektor publik dan swasta untuk meningkatkan kualitas sistem infrastruktur, di mana perwakilan dari 123 anggota dan 31 pengamat berpartisipasi dalam pertemuan tahunannya.

Penerjemah: Didek Yustika https://wam.ae/ar/details/1395303084706

WAM/Indonesian