Menteri Ekonomi : UEA Mendukung Upaya Global untuk Mempromosikan Integrasi Ekonomi Dalam Rangka Memenuhi Tantangan Saat ini

Menteri Ekonomi : UEA Mendukung Upaya Global untuk Mempromosikan Integrasi Ekonomi Dalam Rangka Memenuhi Tantangan Saat ini

NEW DELHI, 14 Maret 2023 (WAM) -- Abdullah bin Touq Al Marri, Menteri Ekonomi, berpartisipasi dalam KTT Kemitraan CII 2023, yang diadakan di New Delhi, India, dari tanggal 13 hingga 15 Maret dengan tema "Kemitraan untuk Bisnis yang Bertanggung Jawab, Dipercepat, Inovatif, Berkelanjutan, dan Berkeadilan".

KTT bertujuan untuk memfasilitasi pertukaran visi dan gagasan yang dapat mendukung upaya pembangunan berkelanjutan dan mempromosikan penggunaan teknologi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi.

Dalam pidatonya, Bin Touq berkata, “Hubungan bersejarah antara UEA dan India menambah dimensi unik pada kemitraan ekonomi kami. Selain itu, kedua negara meyakini potensi perdagangan yang adil dan berkelanjutan yang didasarkan pada landasan dan aturan yang jelas. India adalah salah satu ekonomi paling dinamis di dunia saat ini dan memiliki kekayaan sumber daya, keahlian, dan ide-ide inovatif. Demikian pula, kekuatan UEA mencakup status globalnya sebagai pusat perdagangan, investasi, dan bisnis terkemuka serta pintu gerbang ke pasar Timur Tengah dan Afrika.”

Menteri Ekonomi menambahkan bahwa UEA memperkuat kemampuannya untuk menjadi mitra strategis bagi India dengan memantapkan dirinya sebagai penyedia logistik, layanan keuangan, dan teknologi terkemuka. UEA adalah mitra dagang global terbesar ketiga India saat ini, sedangkan India adalah yang terbesar kedua.

Dia melanjutkan, "Kami bangga dengan kehadiran yang kuat dari perusahaan India di UEA, dan berusaha untuk memberi mereka semua faktor pendukung untuk pertumbuhan dan perluasan di pasar kami. Hubungan orang-ke-orang menambah nilai lebih bagi kemitraan kami, karena orang India diaspora di UEA adalah komunitas ekspatriat terbesar di negara yang terus memberikan kontribusi besar bagi perkembangan ekonomi kita.

Pemerintah UEA telah mengadopsi serangkaian tindakan yang telah meningkatkan ketahanan ekonomi kita dalam menghadapi tantangan ini. Upaya ini telah mengarah pada pembentukan lingkungan yang mendorong pertumbuhan bisnis dan menarik investasi, menteri menjelaskan.

Ini termasuk pemberian 100 persen kepemilikan asing; penerbitan undang-undang untuk melindungi kekayaan intelektual; dan peluncuran strategi ambisius untuk menarik bakat dan keterampilan di semua sektor guna meningkatkan posisi UEA sebagai pusat permanen kreativitas dan inovasi.

Selain itu, UEA juga telah meluncurkan serangkaian inisiatif perintis seperti platform Investopia global untuk menciptakan peluang dan memungkinkan investasi masa depan. Juga, perjanjian kemitraan ekonomi komprehensif (CEPA) di mana UEA telah menandatangani empat perjanjian sejauh ini - dengan India, Israel, india, dan Turki.

“Negosiasi dengan pasar yang lebih strategis saat ini sedang berjalan,” tambah Menkeu.

Dia menunjukkan bahwa penerapan kebijakan berwawasan ke depan seperti itu telah memungkinkan PDB riil UEA tumbuh sebesar 7,6 persen pada tahun 2022. Selain itu, arus masuk FDI ke negara tersebut mencapai 171,6 miliar dolar, perdagangan luar negeri non-minyak negara itu juga menyaksikan pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena melampaui AED2 triliun dan AED233 miliar untuk pertama kalinya dalam sejarahnya dengan pertumbuhan 17 persen dari tahun ke tahun. Ini menegaskan efisiensi inisiatif dan strategi pemerintah UEA.

Menteri Perekonomian menggarisbawahi pentingnya kemitraan ekonomi yang komprehensif antara UEA dan India, dan perannya dalam meningkatkan arus perdagangan antara kedua pasar tersebut. Kesepakatan perdagangan telah membatalkan atau mengurangi bea masuk sebesar 90 persen untuk barang dan komoditas yang diperdagangkan antara kedua negara.

Dia menjelaskan bahwa mereka mencakup hampir 95 persen dari nilai komoditas yang diimpor masing-masing negara dari negara lain, yang akan mempercepat pertumbuhan perdagangan non-migas hingga mencapai 100 miliar dolar per tahun selama lima tahun ke depan.

https://wam.ae/en/details/1395303138646