Dewan IRENA Menilai Kemajuan Transisi Energi Menjelang COP28

Dewan IRENA Menilai Kemajuan Transisi Energi Menjelang COP28

ABU DHABI, 23 Mei 2023 (WAM) - Badan Energi Terbarukan Internasional (IRENA) mengumpulkan Anggota di Abu Dhabi hari ini untuk pertemuan Dewan ke-25 guna menguraikan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti untuk mempercepat transisi energi yang adil dan inklusif, enam bulan dari Konferensi Perubahan Iklim ke-28 (COP28), yang diselenggarakan di UEA tahun ini.

Pertemuan dua tahunan IRENA, dua hari, dengan Antigua dan Barbuda menjabat sebagai Ketua dan Amerika Serikat sebagai Wakil Ketua, menunjukkan bagaimana setiap Anggota bekerja untuk meningkatkan kapasitas energi terbarukan global, setelah krisis energi dan geo-politik yang sedang berlangsung.

Berbicara menjelang pertemuan dewan, Direktur Jenderal IRENA Francesco La Camera berkata, “Kolaborasi lintas komunitas internasional tidak pernah sepenting ini. Pertemuan Dewan IRENA ke-25 menawarkan kesempatan yang disambut baik bagi Agensi untuk menilai kemajuan kami dan mengidentifikasi tindakan yang diperlukan untuk memastikan kami tetap gesit dan tanggap terhadap kebutuhan Anggota kami.”

“Saat kita berkumpul di sini di UEA, tuan rumah COP28, pertemuan Dewan IRENA ini akan menghasilkan wawasan dan gagasan baru tentang bagaimana kita dapat menjadikan tahun ini sebagai titik balik bagi transisi energi global,” tambahnya.

Sementara itu, Wakil Perwakilan Tetap Antigua dan Barbuda untuk PBB dan Ketua Dewan IRENA Tumasie Blair mengatakan, "Peristiwa global akhir-akhir ini telah memperburuk tantangan yang dihadapi oleh banyak negara, termasuk negara-negara berkembang pulau kecil seperti Antigua dan Barbuda. Seperti kita mendekati COP28 dengan cepat, pertemuan badan pengatur IRENA seperti Dewan ini memberi kami kesempatan untuk menilai dan menyelaraskan kembali tindakan kami untuk memastikan bahwa kami tetap gesit dalam menghadapi tantangan iklim yang monumental di depan."

Pertemuan Dewan tahun ini membahas isu-isu mendesak di puncak agenda iklim dan pembangunan berkelanjutan, termasuk kebutuhan untuk meningkatkan penyebaran kapasitas energi terbarukan, memobilisasi pembiayaan transisi energi, dan meningkatkan upaya mitigasi dan adaptasi.

Pertemuan Dewan ke-25 juga mengkaji status global energi panas bumi, bahan-bahan kritis, dan temuan awal Tinjauan Pratinjau Transisi Energi Dunia IRENA 2023. Ini menunjukkan bahwa skala dan tingkat perubahan yang dicapai di semua sektor hingga saat ini turun jauh dari apa yang diperlukan untuk tetap berada di jalur 1,5°C.

https://wam.ae/en/details/1395303161264