TII Meluncurkan Model Bahasa Besar 'Falcon 40B' Sumber Terbuka untuk Penelitian dan Penggunaan Komersial

TII Meluncurkan Model Bahasa Besar 'Falcon 40B' Sumber Terbuka untuk Penelitian dan Penggunaan Komersial

ABU DHABI, 25 Mei 2023 (WAM) -- Institut Inovasi Teknologi (TII) hari ini memperkuat pengaruh internasionalnya yang berkembang di bidang kecerdasan buatan dengan mengumumkan bahwa "Falcon 40B", model AI skala besar pertama UEA, sekarang open source untuk penelitian dan penggunaan komersial.

Langkah perintis ini menunjukkan komitmen Abu Dhabi untuk membina kolaborasi lintas sektor dan mendorong kemajuan dalam AI generatif.

Falcon, model bahasa besar dasar (LLM) dengan 40 miliar parameter, dilatih dengan satu triliun token, memberikan akses yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada para peneliti dan inovator usaha kecil dan menengah (UKM).

TII - pusat penelitian ilmiah global terkemuka dan pilar penelitian terapan dari Advanced Technology Research Council (ATRC) Abu Dhabi - menyediakan akses ke bobot model sebagai paket sumber terbuka yang lebih komprehensif, dengan tujuan memungkinkan akses ke kemampuan LLM yang kuat , mempromosikan transparansi dan akuntabilitas, dan mendukung inovasi dan penelitian di lapangan.

Dalam ekosistem AI saat ini, pengembang menemukan LLM yang menyediakan akses ke bobot model lebih menarik karena kemampuan yang ditingkatkan yang mereka tawarkan untuk penyempurnaan dibandingkan dengan yang tidak.

Sementara sebagian besar LLM telah memberikan lisensi eksklusif hanya untuk pengguna non-komersial, TII telah mengambil langkah penting dalam menawarkan peneliti dan pengguna komersial akses ke Falcon 40B LLM.

Sehubungan dengan perilisan Falcon 40B sebagai model sumber terbuka, TII telah meluncurkan panggilan untuk proposal, mengundang para ilmuwan, peneliti, dan visioner yang antusias memanfaatkan potensi model yayasan.

Mereka didorong untuk menyumbangkan ide-ide inovatif mereka dan memanfaatkan model untuk membangun kasus penggunaan yang menginspirasi atau mengeksplorasi lebih jauh kemungkinan penerapannya untuk mencakup bidang-bidang seperti teknik, perawatan kesehatan, keberlanjutan, pengkodean, dan banyak lagi.

Sebagai insentif untuk proposal penelitian yang luar biasa, proyek terpilih akan menerima "pelatihan daya komputasi" dalam bentuk investasi, yang memungkinkan inovator memanfaatkan sumber daya komputasi yang kuat untuk analisis data yang dipercepat, pemodelan kompleks, dan penemuan baru.

Dukungan ini akan memupuk dan mempercepat pengembangan ide-ide baru, menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk mengubahnya menjadi solusi AI yang berdampak dengan kelayakan komersial dan manfaat sosial.

VentureOne, unit komersialisasi ATRC, akan memfasilitasi daya komputasi untuk menghasilkan solusi paling inovatif.

“Menjadikan Falcon 40B open source merupakan tonggak penting dalam komitmen kami untuk mendorong inovasi AI,” kata Faisal Al Bannai, Sekretaris Jenderal ATRC. "Kami mendobrak akses LLM dan memungkinkan peneliti dan pengusaha untuk menghasilkan kasus penggunaan yang paling inovatif. Kami akan terus mendukung pengajuan ini dengan kekuatan komputasi sebagai pendanaan melalui VentureOne, membantu memajukan ekosistem penelitian yang berkembang."

Falcon, pertama kali diluncurkan pada Maret 2023, memamerkan kinerja luar biasa dan menggarisbawahi komitmen UEA terhadap kemajuan teknologi. Berdasarkan alat pembandingan HELM LLM Stanford University, Falcon 40B mengungguli rekan-rekannya yang terkenal dalam menggunakan daya komputasi pelatihan yang jauh lebih sedikit.

Dengan hanya 75 persen komputasi pelatihan OpenAI GPT-3, 40 persen Chinchilla AI DeepMind, dan 80 persen komputasi pelatihan Google PaLM-62B, alat ini memperkuat komitmen TII untuk memajukan pengembangan AI generatif.

Ray O. Johnson, CEO TII, berkata, "Kekuatan komputasi memainkan peran penting dalam mempercepat pelatihan sistem AI dan memungkinkan implementasi kasus penggunaan yang lebih cepat. Sebagai bahan bakar baru yang mendorong inovasi teknologi, langkah untuk menawarkan dukungan tersebut akan menjadi perubahan permainan dalam meningkatkan kemampuan para inovator, dan memungkinkan mereka untuk mendorong batas-batas proyek mereka untuk mencapai kemajuan yang luar biasa."

Falcon 40B merupakan terobosan yang dipimpin oleh AI and Digital Science Research Center (AIDRC) TII. Tim yang sama juga meluncurkan NOOR, model NLP Arab terbesar di dunia tahun lalu, dan akan segera mengembangkan dan mengumumkan Falcon 180B.

Dr. Ebtesam Almazrouei, Director, AI Cross-Centre Unit, TII, berkata, “Rilis sumber terbuka dari model parameter AI Falcon 40B, 7.5B, dan 1.3B dan kumpulan data REFINEDWEB berkualitas tinggi kami, mencontohkan kontribusi ilmiah mendalam dari UEA. Dengan setiap terobosan, kami menentang batasan, membentuk kembali bidang kemungkinan, dan membuka jalan bagi upaya kolaboratif dengan dampak transformatif."

UEA baru-baru ini naik lima peringkat ke peringkat sebagai negara Arab teratas dan ke-37 dari 166 negara dalam Indeks Kesiapan Teknologi Perbatasan PBB 2023. Melengkapi daftar panjang pencapaian teknologi progresif, model AI generatif open-source akan meningkat kredensial UEA sebagai pemain AI arus utama.

Untuk mengakses model Falcon AI atau mengirimkan proposal panggilan kasus penggunaan, pengguna dapat mengunjungi FalconLLM.TII.ae. Falcon LLM yang bersumber terbuka hingga saat ini, akan tersedia di bawah lisensi yang dibuat berdasarkan prinsip perangkat lunak sumber terbuka Apache 2.0, yang memungkinkan penggunaan gratis dalam jangkauan yang luas.

https://wam.ae/en/details/1395303162059